Akhirnya sekarang saya bisa benar-benar menuliskan efek dari pemakaian Avoskin Miraculous Retinol Ampoule setelah sekitar 6 bulan memakai produk yang ngehits banget ini. Jadi gimana hasilnya?

Avoskin Miraculous Retinol Ampoule: Mahal tapi sebenernya ekonomis

Waktu pertama kali mau beli si Avoskin ini saya sempat terhentak liat harganya. Ngelus dada dulu. Mahal banget. Harganya sekitar 209.000 Rupiah waktu ada promo di official store-nya Avoskin di Shopee. Walaupun sebenernya Avoskin ini itungannya lebih murah ketimbang serum vitamin C favorit saya di Jepang dulu.

And, yes, saya belinya online yah guys. Waktu itu ada promo masker-nya Avoskin juga. Saya sekalian nyoba Avoskin Your Skin Bae Vitamin C Serum Mask yang reviewnya bisa di baca di sini!

Saya mulai beli dan pakai pertama di bulan November. Sekitar bulan April, si retinol ini mulai habis, dan bulan berikutnya saya sengaja pake merk retinol lain buat membandingkan khasiat dengan si Avoskin ini.

Jadi, walaupun harganya cukup membuat kantong UMR Jogja saya memberontak, tapi ternyata Avoskin Retinol Ampoule ini bisa bertahan sampe 6 bulan! Jadi ongkos yang saya keluarkan untuk bisa “lebih awet muda” per bulannya hanya 30 ribuan saja. Not so expensive!

Tapi, sebenernya kembali lagi ke pemakaiannya sih. Untuk saya sendiri, pemakaiannya sedikit saya modifikasi karena ada beberapa masalah ketika memakai Avoskin ini. Kayak apa masalahnya??

Avoskin Retinol Ampoule review

Avoskin dan Retinol: Apa manfaatnya di kulit

Sebelum beranjak, saya cuma ingin me-review sedikit tentang si Retinol ini. Retinol sendiri adalah turunan atau derivat dari vitamin A yang relatif ringan. Makanya, retinol ini bisa diperjual belikan bebas di pasaran. Kalau dokter biasanya akan meresepkan jenis vitamin A yang lebih poten, bukan retinol. Ngga saya bahas di sini karena saya bukan Sp. DV hehehe.

Fungsinya apa sih? Vitamin A pada dasarnya punya dua manfaat yang penting dan paling umum. Yang pertama vitamin A berfungsi untuk merangsang cell turnover alias pergantian sel kulit atau kerennya regenerasi kulit.

Fungsi regenerasi ini yang dimanfaatkan untuk terapi jerawat/acne atau untuk terapi komedo, untuk menghilangkan hiperpigmentasi pada kulit hingga mencerahkan kulit. Namun, efek ini juga yang kadang menimbulkan efek samping iritasi atau kemerahan di wajah.

Baca juga  Avoskin Your Skin Bae Vitamin C Serum Mask: Review

Manfaat kedua adalah untuk meningkatkan produksi kolagen di lapisan bawah kulit. Manfaat inilah yang digunakan untuk efek anti-aging, efek mengurangi kerutan di kulit, dari retinol sendiri.

Avoskin Miraculous Retinol Ampoule ini sendiri mengandung 3% Actosome Retinol, yang merupakan bentuk turunan dari Retinol yang digadang-gadang lebih aman lagi, alias lebih minim efek samping, lebih minim iritasi di wajah.

3% Actosome Retinol ini setara dengan 0.1% Retinol aktif. Jadi, Avoskin ini seharusnya aman banget buat pemula yang baru memakai Retinol seperti saya.

Pemakaian Retinol: Yang harus diwaspadai….

Secara umum Retinol disarankan untuk dipakai di malam hari, karena efek cell turnover akan mengikis lapisan terluar kulit. Kalau dipakai pagi-pagi terus kena sinar matahari waktu lapisan kulit kita lagi terkikis, pasti sakit, dan akan menimbulkan kemerahan yang makin parah.

Avoskin sendiri, karena menggunakan bahan yang relatif ringan, bisa dipakai hingga 2 kali sehari. Tapi ini tidak bisa diaplikasikan ke semua orang, jadi case by case, tergantung respon kulit kita. Kenapa saya bilang begitu?? Yuk simak…

Pada pemakaian pertama produk ber-retinol, biasanya akan ada efek ‘clekit-clekit’ di wajah. Ketika saya pertama pakai Avoskin ini juga begitu, rasanya ‘clekit-clekit’ gitu di muka. Tapi ngga terlalu parah dan ngga berlangsung lama. Setelah pemakaian kedua sudah tidak ada efek itu lagi.

Saya sendiri menggunakan Avoskin 2 hari sekali, karena ketika dipakai tiap hari, kulit saya sering kali jadi sangat kering sampai keliatan mengelupas. Meskipun dalam pemakaiannya sudah dibarengi dengan toner moisturizer favorit saya dari Muji (saya sengaja ngga pake toner dari Avoskin karena cuma pingin ngetes retinol ampoule-nya aja).

Biasanya kalau sudah mulai mengelupas, saya akan hentikan pemakaian retinol beberapa hari dan mulai lagi setelah agak membaik. Makanya, jangan heran kalau di saya satu botol bisa kuat 6 bulan hehehe.

Saran lain adalah dengan menambahkan bahan-bahan moisturizing yang lebih banyak ketika memakai retinol. Ada yang menyarankan menambahkan niacinamid, atau oil, atau moisturizer lain yang lebih poten. Tapi kembali lagi, cek bagaimana respon kulit kita, karena bisa berbeda regimennya.

Cara taunya gimana regime yang cocok atau enggak, ya trial and error sih….

Avoskin Miraculous Retinol Ampoule: the Review

Nah, sekarang saatnya review si Avoskin ini. Produknya sendiri berisi 30mL untuk harga 200 ribuan itu. Botol kemasannya warnanya gelap, jadi terlindung dari cahaya.

Baca juga  Melano CC: Serum Vitamin C dari Jepang untuk Jerawatmu

Avoskin ini menggunakan pipet untuk aplikatornya. Biasanya saya 1-2 kali sedot pipet untuk sekali pemakaian atau sekitar 5-6 tetes kayanya.

Avoskin Retinol Ampoule
kiri: cairan Avoskin Miraculous Retinol Ampoule, putih, kental
kanan: setelah diaplikasikan, langsung menyerap, tidak lengket.
Dia punya efek agak-agak mosturizing, jadi tangan saya yang kering dan berkeriput jadi keliatan lebih moist setelah diaplikasikan

Cairan Retinol Ampoule ini warnanya putih, agak kental, dan tidak memiliki wangi-wangian buatan yang menyengat, meskipun menurut saya avoskin ini ada bau-bauan seperti bau karet.

Meskipun cairannya terkesan kental, tapi ketika diaplikasikan sama sekali tidak terasa berat atau lengket, alias bisa terserap dengan mudah ke dalam kulit. Ngga ada rasa berat di kulit, dan kalau mau di kombinasikan dengan regimen skin care lain juga bisa banget.

Efek pemakaian Avoskin Miraculous Retinol Ampoule setelah 6 bulan

Karena saya memang mau ngetes produk Avoskin ini, saya sengaja tidak memakai skin care lainnya, seperti serum Vitamin C, atau yang lainnya (emang pada dasarnya skin care saya cuma moisturizer ama air wudhu aja sih hehehe).

Selama 6 bulan pemakaian Avoskin, saya hanya menggunakan toner moisturizer dan sunscreen aja di pagi hari. Efek yang saya rasakan ini saya yakin benar-benar hasil dari si Avoskin ini aja.

Apa saja efeknya? Yuk mari kita bandingkan dengan klaim yang ada di website si Avoskin ini.

Delay the appearance of signs of premature aging on the skin. Premature aging yang dimaksud disini termasuk kerutan dan bercak-bercak hitam dimuka. Kalau menurut saya, untuk bercak-bercak di muka saya ngga menemukan perbedaan yang signifikan.

Semakin tua saya semakin sadar bercak-bercak itu makin banyak di pipi, tapi setelah 6 bulan sepertinya bercaknya tidak semakin samar. Masih di situ-situ aja. Sayangnya, even dengan retinol yang saya pakai sekarang, bercak itu juga masih disitu-situ aja. Belum nemu ramuan yang jitu buat ini.

efek Avoskin Retinol Ampoule
panah merah: kerutan di bawah mata yang menurut saya lebih “menghilang” sekarang
lingkaran merah: bercak-bercak kehitaman yang mulai muncul setelah masuk usia 30 dan bekas jerawat masih nampak.
ini bukan foto before-after btw.

Sementara untuk kerutan, jujur aja saya ngga terlalu ngeh. Tapi, belakangan saya sadar kerutan di dekat mata yang dulu pernah keliatan sangat mengganggu, sekarang ngga terlalu terlihat. Efek ini nanti juga berhubungan dengan poin berikutnya.

Maintain skin elasticity. Nah, ini adalah salah satu efek yang paling terasa menurut saya. Efek ini lebih terasa dibandingkan ketika menggunakan moisturizer saja. Kulit benar-benar terasa lebih kenyal dan lebih kencang dibandingkan dengan sebelum pemakaian Avoskin.

Efek ini juga yang menurut saya bikin kerutan saya jadi ngga terlalu terlihat. Karena kulitnya makin plumpy dan terasa lembab. Tapi, untuk kerutan yang besar seperti di ‘smile line’ saya ngga bisa komentar banyak.

Baca juga  Review Sego Njamoer: Jajanan Nostalgia untuk Bulan Ramadhan

Efek elastisitas kulit ini ternyata juga saya dapatkan dari produk retinol lain yang sekarang saya gunakan. Jadi ini kemungkinan memang efek retinol-nya, tapi ngga ekslusif di brand apa.

Brightens the skin and relieves acne. Untuk efek yang satu ini menurut saya kurang joss, terutama soal jerawat. Karena saya langganan jerawat bulanan sebelum menstruasi, jadi saya biasa ngamatin si jerawat satu-satu. Memang si Avoskin ini me-relieve acne, tapi sayangnya, saya pernah mencoba serum Vitamin C yang bisa me-relieve acne lebih cepat dari si Avoskin. Tapi setidaknya efek acne relieve ini lebih terasa dibanding retinol yang saya pakai sekarang.

Sama hal-nya dengan mencerahkan kulit. Pemakaian jangka panjang Avoskin ini ngga bikin kulit saya “cerah”, dalam artian semakin putih. Tapi memang warna kulit dan tekstur kulit jadi relatif sama.

Avoskin Retinol Ampoule review
My bare-face
Tanpa makeup, tanpa lapisan apapun, tanpa filter. Warna kulit relatif sama, walaupun bagian pipi masih keliatan kemerahan (baru muncul setelah saya masuk usia 30), tekstur wajah lebih rata, meskipun pori-pori masih keliatan banget, dan bercak dark spot masih keliatan.

Sayangnya, efek lebih glowing justru saya dapatkan dari retinol yang sekarang saya pakai. Pernah saya pergi cuma pake sunscreen dan terhenti didepan cermin sebuah elevator karena saya kaget melihat tekstur kulit saya makin rata dan makin glowing. Hahahaha

Kesimpulan

Buat saya, produk Avoskin yang notabene produk lokal ini sudah sangat bagus dan ekonomis. Efek retinol-nya bener-bener terbukti, bukan abal-abal. Dan efek pemakaian retinol manapun baru terlihat setelah setidaknya 6 bulan pemakaian, jadi jangan buru-buru pingin liat hasil ya!

Efek kulit kencang, memperbaiki tekstur plus warna kulit, dan menghilangkan kerutan ini benar-benar terasa menurut saya. Meskipun di beberapa ranah menurut saya serum vitamin C lebih aman dan lebih kelihatan manfaatnya.

Jika dibandingkan dengan retinol merek lain, rasanya Avoskin Miraculous Retinol Ampoule ini ngga kalah efeknya. Tinggal cocok-cocokan dengan kulit kita aja. Bisa jadi efek yang saya rasakan kurang karena pemakaian yang kurang maksimal di kulit saya (karena kuli saya agak ‘rewel’).

Bahkan ketika dibandingkan dengan retinol yang sekarang saya pakai, ngga beda jauh efeknya.

Kalau ditanya repurchase atau engga, jawabnya: Yes, I will. Siapa yang ngga mau retinol ekonomis dengan efek yang nyata?

Jangan kaget kalau nanti jadi suka melihat wajah sendiri yang terlihat tekstur dan warnanya rata dan kelihatan sehat dan bright (bukan dalam artian putih).

Kalau diskusinya rame, next bakal ngebahas serum vitamin C yang jadi andalan. See you on the next post!

Share this post

Leave a Reply

Your email address will not be published.