Ini bukan review film Barbie. Cuma belakangan ini sering banget ngeliat Barbie dimana-mana, dan setiap mendengar kata Barbie, ngeliat boneka Barbie, yang terlintas di kepala saya hanyalah si Barbie Botak, boneka “Barbie” yang saya punya sewaktu SD.

Mungkin kedengeran sadis dan jelek ya, masak dinamain Barbie Botak. Tapi, dibalik nama itu ada sebuah makna yang selalu bikin saya emosional, dan mungkin semua anak perempuan merasakan hal yang sama.

Si Boneka Barbie Botak

Walaupun anak perempuan di keluarga saya semuanya tomboy, sukanya main PS, dan semacamnya. Tapi, sewaktu kecil dulu saya kepingin banget punya boneka Barbie gara-gara sering main Barbie di rumah teman saya.

Tapi, Barbie jaman segitu (mungkin sekarang juga sama aja sih) harganya mahal banget! Cuma buat sebuah mainan tapi harganya bisa semahal itu. Berhubung sewaktu kecil keluarga saya tergolong keluarga yang sangat sederhana (dengan banyak anak), jadinya saya ngga pernah bisa minta dibelikan boneka itu. Menabung sendiripun ngga kunjung cukup, karena uang jajan juga ngga seberapa.

Sampai suatu hari ketika saya SD, saya ingat, ibu saya pulang dari praktiknya membawa boneka Barbie buat saya. Ngga cuma bonekanya, tapi ibu saya juga membelikan satu set meja dan kursi makan, bajunya, sepatunya, yang semuanya warnanya pink Barbie. Seneng?

Well, boneka Barbie yang dibelikan sebenernya bukan Barbie beneran yang keluarannya Mattel. Boneka ini cuma replikanya yang sama-sama tinggi semampai, ramping, berkulit putih, bermata biru dan punya rambut pirang, mirip Barbie.

Baca juga  Mengulik Penelitian Terapi Brainwash

Tapi, karena boneka ini cuma boneka yang dibeli di toko kelontong dekat rumah saya dulu, ya pasti kualitasnya berbeda. Salah satunya adalah kuantitas rambutnya. Jadi rambutnya ini cuma ada di bagian pinggir kepala, jadi bagian tengahnya itu ngga ada rambutnya, makanya sama kakak saya dipanggilnya Barbie Botak.

Ilustrasi sederhana, semoga paham kira-kira kayak gimana rambutnya. Kalo dikucir dan disisir kebelakang gitu, bagian yang ngga berambut ngga keliatan kok

Makna Kehadiran Barbie Botak

Kalau boleh jujur, saya agak kecewa waktu dapat boneka itu, karena bukan Barbie beneran. Apalagi, rambutnya, bagian yang paling saya sukai dari boneka Barbie, justru minimalis banget, hampir botak malah.

Bahkan, sampai saya lulus SD, sampai SMP, SMA, kuliah, bahkan terkadang saat ini pun, saya masih suka melihat section Barbie di toko mainan. Masih suka kepikiran, “beli ngga ya?”, mungkin karena saya merasa masih belum memiliki Barbie beneran.

Tapi, bukan saya tidak bersyukur dengan si Barbie Botak. Justru, boneka itu memiliki makna yang sangat dalam yang bahkan ngga bisa saya lupakan sampai sekarang.

Ada beberapa alasan kenapa saya pingin boneka Barbie. Saya ngga pernah punya rambut panjang, jadi kalau memainkan rambut Barbie yang panjang rasanya jadi senang. Bisa dikepang, disanggul, di bikin high ponytail, dan segala macam yang saya ngga bisa punya.

Selain itu, Barbie punya banyak baju princess yang cakep-cakep, yang–sekali lagi–ngga pernah bisa saya miliki. Yah walaupun beli baju princess-nya itu juga bakal mahal, tapi saya berpikir bahwa bikin baju princess sendiri buat boneka bakal jauh lebih mudah dan murah ketimbang buat diri sendiri.

Meskipun Barbie saya ngga punya cukup banyak rambut untuk dirangkai dengan berbagai model, tapi saya bisa membuatkan baju untuk si Barbie botak ini. Dari situlah saya kemudian mengumpulkan kain perca, yang kemudian saya jahit menjadi baju Barbie.

Baca juga  3 things that irritate me as I grow old

Hasilnya? Ya jelek lah pasti heheheh. Tapi dari sepuasan membuat baju Barbie itu, saya jadi kepingin bikin baju untuk diri sendiri. Dari situlah kemudian saya belajar menjahit.

Awalnya saya belajar dari nenek saya sendiri. Mulai belajar bikin pola dan bikin piyama pas SMP. Ternyata, kepuasan membuat baju ngga berhenti sampai di situ. Ketika SMA, saya mulai tertarik cosplay, dan suka bikin kostum sendiri dari kain seadanya.

Bahkan, di ulang tahun ke-17 saya yang dirayakan oleh orang tua saya, saya membuat dress saya sendiri. Yang anehnya, saya memilih warna pink seperti pink Barbie. Saat itu juga, saya baru menyadari bahwa saya suka warna pink. Mungkin karena diam-diam saya masih “terobsesi” punya Barbie.

Sampai kuliah pun, saya masih menjahit sendiri dress saya, seperti baju untuk nikahan teman kuliah saya. Hingga akad nikah pun saya hampir menjahit baju saya sendiri, walaupun akhirnya saya hanya memodifikasi baju mama saya. Semuanya berawal dari baju princess buat si Barbie Botak.

Makna Emosional Boneka Barbie Botak

Tapi, yang lebih memberi makna adalah kehadiran Barbie botak itu sendiri. Saya ingat swaktu SD, kedua orang tua saya jarang sekali di rumah. Karena mereka bekerja di pagi hari dan praktik di malam hari.

Sejujurnya, saya tidak menyangka ibu saya membawa pulang boneka Barbie, karena saya tahu orang tua saya sibuk. Tapi, di tengah kesibukannya, ibu saya membawakan sesuatu yang bisa membuat saya senang. Meskipun itu hanya barang replika, barang murah, tapi betul-betul bikin senang, bikin kita sebagai anak merasa diperhatikan.

Kalau dipikirkan sekarang, saya jadi seperti melihat makna dari apa itu menjadi seorang ibu. Dalam kondisi sesulit apapun, kadang yang ingin dilakukan seorang ibu hanyalah menyenangkan anaknya. Meskipun harus sedikit mengecewakan karena itu bukan Barbie beneran.

Baca juga  Trauma pada Kucing: Kisah Jeje si Kucing Cantik

Dan sebagai anak, saya ngga bisa melihat boneka itu sekedar boneka Barbie Botak yang murah. Tapi itu adalah sebuah effort dan kasih sayang dari ibu ke anak perempuannya. Di dalamnya seperti ada pesan, “kalau ibu punya rejeki lebih, pasti ibu belikan yang lebih bagus” :’)

Kalau saya menemukan si Barbie Botak…

Sejak saya pindah rumah dari rumah masa kecil saya, saya udah ngga main boneka itu (karena udah mau SMP juga). Dalam ingatan saya, masih teringat boneka itu ada di kotak yang mana. Sayangnya, kotak-kotak itu teronggok di gudang yang saya ngga tau gimana caranya membongkar satu-satu.

Tapi, kalau ada kesempatan untuk decluttering dan saya menemukan kembali boneka Barbie Botak itu, saya ingin menyimpan boneka itu. Karena, buat saya, boneka itu bukan sekedar boneka. Kalau bukan karena boneka itu, saya mungkin ngga tertarik untuk bikin baju. Kalau bukan karena boneka itu, mungkin saya ngga akan paham bahwa nilai segala sesuatu ngga harus diukur dari harga.

Meskipun cuma sebentar, tapi saya masih ingat rasa senangnya memiliki si Barbie Botak, bermain role-playing, main dress-up, masak-masakan, dan hal-hal girly lainnya sebelum saya mulai terobsesi dengan mainan lain seperti PS.

Terimakasih, Barbie Botak,
dan terimakasih, mama.

Share this post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *