Sebelumnya disclaimer dulu yak, ini bukan endorse atau content placement atau apa, tapi ini kisah nyata tentang mie instant Indonesia nomer wahid, Indomie.

Suatu pagi yang malas, saya dan suami bangun dalam keadaan lapar. Tapi kami sama-sama ngga punya tenaga buat nyiapin makanan.

Tiba-tiba randomly suami bilang, “Mau makan Indomie” dalam bahasa Indonesia.
Kebetulan saya ingat ngga punya stok, jadi saya pikir, “oh mungkin maksudnya mie instant kali ya, ngga harus Indomie”

Pas ngecek stok, ternyata cuma ada mie instant Korea dan Thailand. Saya langsung tawarkan, “Mau yang mana?”

Ternyata suami menolak, katanya dia mau Indomie, spesifik Indomie rasa rendang seperti yang saya masak beberapa hari yang lalu.

Saya cari-cari lagi di dapur, ternyata ngga ketemu. Terus dia bilang, “Mie Sedap でもいいよ” (Mie Sedap juga ngga apa kok).

Saya langsung kaget. Apalagi dia bilang, “Mie Sedap も美味しい” (Mie Sedap juga enak kok). Padahal dia ngga ingat nama mie instant Korea atau Thailand yang biasa kami masak. Tapi sama dua mie instant Indonesia ini, dia ingat.

Di Jepang sebenernya udah lama ada Indomie yang biasa (bungkus putih) sama yang rasa pedas (warna merah). Tapi ternyata, menurut suami ngga seenak yang dibawa dari Indonesia. Apalagi ada rasa rendang, rasa iga geprek, rica-rica, dan sebagainya.

Nah, kebetulan suami pernah dapat Mie Sedap dari teman Indonesia, rasa ayam geprek. Menurut suami, itu yang paling mendekati Indomie yang dibawa dari Indonesia dan dijual di toko halal di Jepang.

Akhirnya, saya geledah dapur, dan menemukan mie Aceh dan rasa sambel matah. Kami berdua sarapan mie instant dengan lahapnya.

Baca juga  Avoskin Your Skin Bae Vitamin C Serum Mask: Review

Sekarang saya baru sadar bahwa selera micin suami semakin mendekati lidah asli Indonesia. Micin mie instant Indonesia yang diekspor ke Jepang terasa kurang mantab buat doi.

Saya pikir ini cuma suami aja yang uda lama kenal saya, ternyata ngga juga. Mertua dan sahabatnya suami juga suka dengan rasa Soto dan rasa standar yang pernah saya kasih ke mereka.

Jadi, makin yakin, cita rasa Indonesia sudah jadi selera internasional. Moga-moga mie dengan rasa macem-macem nantinya bisa di ekspor ke luar negeri juga 🙂

Share this post

4 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *