Minggu lalu, kakak saya baru saja menjalani tradisi Mitoni, atau tradisi tujuh bulanan ala orang Jawa. Kebetulan suami saya belum pernah liat tradisi ini, jadi sekalian lah saya ajari.

Ternyata, ada beberapa pertanyaan dan respon yang mengejutkan ketika orang Jepang ditunjukkan tentang tradisi Mitoni.

Kenapa kok telanjang?

Bertelanjang dada di depan umum ternyata menurut suami saya sama dengan telanjang. Dan saya sendiri baru tau kalo buat orang Jepang, bertelanjang dada di depan umum itu semacam “nggak elok”.

(Tapi kalo di pantai atau di onsen gapapa sih)

Padahal kan memang baju adat Mitoni-nya seperti itu, soalnya kan mau melakukan acara siraman. Ya masa pake baju?

Tapi saya sendiri baru sadar kalau ternyata di acara Mitoni, suami juga ikut siraman! Bener-bener jadi pelajaran baru juga buat saya.

Tradisi Mitoni kakak saya

Kenapa kok disiram?

Walaupun saya lahir dan besar di Jawa (bahkan ngga pernah keluar Jawa kecuali liburan dan S3), saya sendiri juga ngga tau apa artinya siraman Mitoni itu (dan malah jadi pelajaran).

Untung MC acaranya sedikit menjelaskan makna siraman. Sambil saya baca-baca di internet, akhirnya saya bisa menjelaskan maknanya.

Siraman bermakna menyucikan bayi dan ibunya

Tradisi Mitoni

Acaranya tradisi Mitoni memang panjang banget ya…

Well, acara Mitoni kakak saya berlangsung dari sekitar jam 9.30 sampe sekitar jam 13.00. Jadi ada sekitar 3,5 jam lah.

Sebenernya buat saya (orang Indonesia) wajar aja sih, namanya juga acara adat. Tapi kalo buat orang Jepang itu termasuk lama.

Baca juga  Melepas attachment dalam minimalism: sebuah tantangan

Gimana ngga lama kalo acara-acara resmi di Jepang biasanya cuma 2 jam-an aja.

Kesimpulan

Sebenernya diantara respon dan pertanyaan yang disampaikan suami, saya paling terkejut sama kesimpulan akhir setelah dia ikut belajar apa itu Tradisi Mitoni.

Katanya, “Kalau punya anak nanti, berarti saya harus rajin ngegym, supaya nanti keliatan keren kalo pake baju untuk siraman kayak gitu”.

Namanya juga orang asing yah. Yaudah, suka-suka dia aja lah ya… hehe

Walaupun agak rempong harus mengajari ini itu sama suami yang beda negara, tapi ternyata seru juga. Saya malah jadi ikutan belajar.

Share this post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *